Pengunjung

Sabtu, 22 Februari 2014

Terlalu Tak Memilikimu

Tetes aku dalam cintamu,
membatu keras lekat bertumpu
Tak terpecah olehnya palu
       Aku tak pernah punya kamu
       Tapi kamu selalu punya aku
       dalam tiap sepi-sepimu
       dalam tiap sedih-sedihmu
       Bahkan, dalam candamu bersamanya
   Lalu aku menunduk,
   dari hujan-hujan cemburu tajam
   Lalu tangismu mulai masuk
   Melalui nada-nada ceritamu tentang kalian
              Ada kalanya aku seperti memilikimu
              Ada kalanya aku seperti terbuang
        Dan aku,
        tiada terkira melangkah sejauh ini
        Berdarah-darah mengejar senyummu
Haruskah cintaku seperti matahari kepada bumi,
yang selalu rela hadir pagi-pagi
Hanya demi beri sinarnya
Lalu sembunyi saban malam,
Agar bumi bisa bermesra dengan bulan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar